Cilok, cireng, dan cimol pasti sudah tidak asing lagi bagi kita. Jajanan yang  berasal dari Bandung itu, kini sudah menyebar ke banyak ...

Apa Bedanya Antara Cilok, Cireng, dan Cimol? Apa Bedanya Antara Cilok, Cireng, dan Cimol?

Apa Bedanya Antara Cilok, Cireng, dan Cimol?

Apa Bedanya Antara Cilok, Cireng, dan Cimol?

Apa Bedanya Antara Cilok, Cireng, dan Cimol?


Cilok, cireng, dan cimol pasti sudah tidak asing lagi bagi kita. Jajanan yang  berasal dari Bandung itu, kini sudah menyebar ke banyak kota.

Cilok singkatan dari aci dicolok. Cireng singkatan dari aci digoreng. Sedangkan cimol singkatan dari aci digemol.

Aci adalah sebutan orang Sunda untuk tepung kanji. Aci merupakan bahan utama untuk membuat cilok, cireng, dan cimol. Bumbunya pun hampir sama.

Karena terbuat dari aci, makanan ini kalau digigit, rasanya agak kenyal-kenyal. Jadi, paling enak jika dimakan hangat-hangat. Lalu, apa beda dari ketiga makanan ringan itu? Yuk, kita lihat!

Cilok



Cilok terbuat dari tepung aci yang dicampur dengan air dan diaduk hingga jadi adonan yang lentur dan liat.  Adonan ini kemudian dibentuk bulat seperti bakso. Lalu direbus atau dikukus.

Cilok yang sudah matang ditusuk seperti sate, lalu disiram kuah kacang atau kuah kecap.

Ada juga cilok yang tidak ditusuk. Tapi kalau mau dimakan, cilok diambil dengan  tusukan dari kayu atau bambu.

Dalam bahasa Sunda, ditusuk itu disebut dicolok. Nah, dari kata dicolok itulah tercipta nama cilok atau aci dicolok.

Cireng



Tidak seperti cilok yang bentuknya bulat, bentuk cireng bisa pipih atau lonjong tak beraturan. Adonan aci yang sudah dibentuk itu, digoreng sampai bagian luarnya kering dan renyah, tapi bagian dalamnya masih agak basah dan kenyal.

Cireng disajikan dengan cocolan, seperti bumbu rujak, saus sambel, atau saus kacang.

Cimol



Cimol terbuat dari adonan tepung aci yang dibentuk bulat. Dalam bahasa Sunda, dibentuk bulat itu disebut digemol. Setelah dibentuk bulat, cimol digoreng.

Sebelum dimakan, cimol ditaburi dengan bubuk perasa. Ada rasa gurih. Ada juga rasa pedas. Cimol biasanya dimakan dengan menggunakan tusukan dari kayu seperti makan cilok. Jadi cimol itu perpaduan antara cilok dan cireng.

Baca juga:

Tempat Makan Masakan Sunda Favorit di Kota Bandung

Nah, itulah cilok, cireng, dan cimol. Sekarang sudah tahu kan, bedanya?

Cilok, cireng, dan cimol yang dijelaskan di atas adalah yang original. Cilok, cireng, dan cimol sekarang makin beragam, baik sausnya maupun isiannya.

Kalau yang original tanpa isi, yang sekarang ada yang isi keju, daging, sosis, atau kornet. Taburan untuk cimol pun ada rasa sapi lada hitam, balado, atau keju.


Sumber

0 comments: